Reses Masa Sidang I Dewan Perwakilan Rakyat Kabupaten (DPRK) Aceh Tamiang telah mulai dilakukan anggota Dewan. Agenda dijadwalkan bermula 13 s/d 20 Januari 2020. Masa-masa reses merupakan masa penting yang sejatinya fungsional dalam menjaring aspirasi masyarakat. Hal tersebut sangat disadari oleh para anggota Dewan yang berkantor di Komplek perkantoran daerah itu.


Maulizar Zikri Wakil Ketua Komisi I DPRK Aceh Tamiang

Dari 30 anggota Dewan, ada diantaranya yang tidak melakukan untuk kalangan umum masyarakat namun hanya dilakukan untuk kalangan timsesnya saja, tapi sebagian besar anggota menjalankan dengan benar-benar memanfaatkan momen untuk mendengarkan harapan masyarakat yang berada di Daerah Pemilihan (Dapil) mereka masing-masing.

“Reses ini merupakan kewajiban bagi anggota DPRK yang dilakukan 3 kali setahun, anggota Dewan turun ke Dapil untuk bertemu konstituen, menjaring informasi, menghimpun seluruhnya untuk kemudian disalurkan,” kata Wakil Ketua Komisi I DPRK Aceh Tamiang Maulizar Zikri, pada TamiangNews.com

Dia menjabarkan, dari suara-suara masyarakat yang berhasil dihimpun melalui reses tersebut, kemudian akan direkap dan dibuat laporannya, diteruskan pada pimpinan di Dewan.

“Selanjutnya kita akan teruskan ke Eksekutif, yang kemudian meneruskan pada OPD terkait,” ujar anggota Dewan muda yang akrab dipanggil Dekdan tersebut.
Mengawali masa kegiatan resesnya di Kecamatan Manyak Payed, Dekdan menyatakan kegiatan reses sangat penting dan sayang sekali jika tidak dimanfaatkan.
“Saya tidak tau kalau ada anggota yang tidak lakukan reses. Tapi ini tergantung hati nurani. Reses ini momen kita bertemu masyarakat secara massal. Jaran-jarang lho, kita bertemu konstituen yang selama ini mendukung kita. Dengan kesibukan agenda di Dewan, ini momen yang harus kita  manfaatkan,” tutur nya.
Dalam kegiatan reses tersebut, terlihat antusiasme masyarakat dan tetap dukungan bagi anggota Dewan yang sudah mereka beri kepercayaan.
Berbagai isu seperti fasilitas umum (fasum), harapan dibina, bahkan dukungan moral disampaikan oleh masyarakat.
“Mendengarkan keluh-kesah, aspirasi warga, itu memang tugas anggota Dewan. Dalam kegiatan ini kita fokus mendengarkan untuk kemudian disalurkan. Bukan sekedar mengadakan pertemuan tanpa hasil membangun di masa depan,” lanjut Dekdan.
Masalah-masalah signifikan di bidang pendidikan, misalnya, ditemui TamiangNews Maukizar Zikri saat reses berjumpa dengan perwakilan kecamatan, guru-guru, kepala sekolah, dan elemen masyarakat lain.
“Penyampaian dari masyarakat sangat banyak. Keluhan mereka ada yang terkait sarana-prasarana sekolah. Misalnya kondisi di Sekolah Dasar. Banyak hal miris Kami dengar. Misalnya masalah kebutuhan sanitasi yang sangat vital seperti WC, mobiler sekolah, ruang kelas tidak cukup, ruang kepala sekolah tidak ada, bahkan ada sekolah yang status tanahnya hingga kini masih tidak jelas,” ujar Dekdan.
Seluruh keluhan masyarakat dan harapan, dikatakan para anggota Dewan akan ditindaklanjuti secara maksimal. Realisasi anggaran untuk program-program yang disetujui, disebutkan, bisa tahun depan, bisa juga kemungkinan saat anggaran perubahan.
“Kita tidak memberi janji muluk. Semua yang vital, kita akan perjuangkan. Tapi apa yang memang tidak masuk skala prioritas, tidak bisa disalurkan, tetap kita sampaikan. Misalnya permintaan pembuatan gapura sekolah. Ini tidak masuk skala prioritas, karena kebutuhannya hanya berupa kelengkapan ornamen penghias,” jelas Dekdan. []TN-W007

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.