TamiangNews.com | BANDA ACEH -- Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kabupaten Bener Meriah bersama Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) Aceh, menggelar Pembekalan Deradikalisme dan Konflik Keagamaan pada 100 peserta, di aula Kemenag setempat, Selasa (16/10).
Bupati Bener Meriah, Tgk H Syarkawi dalam sambutannya menyebut, meski terdapat perbedaan dalam menjalankan ajaran Agama Islam, namun, pedoman kita adalah syariat dan norma yang sesuai dengan risalah Nabi Muhammad SAW.

"Pedomani risalah Nabi Muhammad Agar perbedaan laksanakan ajaran Islam tidak berkecamuk menjadi konflik agama. Jangan mudah menyalahkan ibadah orang lain," tutur Bupati.

Ia juga mengingatkan, agar tetap menjujung tinggi persatuan dan kesatuan bangsa, di atas kepentingan kelompok dan golongan. Terlebih, melalakukan propaganda terkait pelaksanaan ibadah.

Kemudian, Tgk H Syarkawi berharap, dalam melaksanakan ibadah jangan belajar melalui sosial media. Karena apa yang ditayangkan tersebut tidak mempunyai dalil yang patut di ikuti.

"Untuk Amaliah pribadi belajarlah pada guru yang kita anggap kenal baik agamanya dan akhlaknya, sehingga bisa dapat  menangkal berkembangnya radikalisme," urainya.
Sementara, Wakil Ketua MPU Berner Meriah, Tgk Abdurrahman Lamno, berharap seluruh organisasi kemasyarakatan yang menjadi peserta kegiatan, bergandengan tangan untuk kemajuan Kabapaten Bener Meriah.

"Jangan ada lagi konflik antar masyarakat mengenai perbedaan dalam melaksanakan ibadah," kata  yang juga Ketua FKUB Bener Meriah itu.

Hal senada diutarakan Kepala Kanwil kemenag Aceh, Drs H M Daud Pakeh. Menurutnya, perbedaan pemahaman umat manusia sudah ada sejak jaman Rasulullah.

Untuk itu, lanjut dia, tidak ada salahnya dalam melaksanakan ibadah bila ada perbedaan, karena itu merupakan pemahaman akidah alhusunah wal zamaah, bagi masing- masing.

Tambah dia, berikan pelaung kepada saudara-saudara kita baik itu Ormas  Islam maupun ormas keagamaan yang lain. Karena tujuannya hanya satu Mempertahankan Negeri ini dari perpecahan.

"Radikal itu bukan hanya ada pada ajaran Islam saja melainkan ajaran agama lain juga ada, maka dari itu, mari kita sikapi dengan baik mengenai perbedaan tersebut," seru Daud Pakeh.[]TN-W007

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.