TamiangNews.com, JAKARTA -- Mengubah urutan makanan, yakni dengan menikmati hidangan penutup lebih dahulu dinilai mampu menurunkan berat badan, bahkan cukup efektif. Hal ini berdasarkan studi yang dilakukan oleh University of Arizona (UA) di Tucson dan diterbitkan di Journal of Experimental Psychology: Applied. 

Foto : Ilustrasi
Sesuai penelitian, memilih urutan konsumsi makanan dapat berdampak pada jumlah kalori yang dikonsumsi secara keseluruhan. Para peneliti UA di Tucson melakukan serangkaian percobaan untuk mencari tahu apakah kita akan mengamati pilihan makanan yang berbeda dan besarnya asupan kalori jika pilihan yang memanjakan diletakkan di awal, bukannya di akhir, dari urutan makanan?

Para ilmuwan kemudian menjalankan empat percobaan untuk tujuan pembelajaran. Mereka melakukan satu percobaan di kafetaria universitas, dan tiga lainnya dengan menggunakan situs pengiriman makanan tiruan. 

Dengan melakukan itu, mereka ingin mengetahui apakah memilih makanan penutup yang sehat atau tidak sehat pada awal makan, dengan cara apapun, memiliki pengaruh pada pilihan makanan peserta berikutnya.

Setelah percobaan, ditemukan bahwa orang-orang yang memilih makanan penutup yang lebih memanjakan memilih induk dan sisi yang kurang sehat dan, secara keseluruhan, mereka mengonsumsi lebih sedikit kalori. 

Rata-rata, mereka yang memilih makanan penutup berkalori tinggi di awal makanan mereka mengkonsumsi 30 persen lebih sedikit kalori daripada mereka yang memilih makanan penutup yang sehat terlebih dahulu. (Baca juga: Waspada, Banyak Tidur di Akhir Pekan Dapat Meningkatkan Berat Badan).

"Kami percaya pengunjung yang memilih makanan penutup yang memanjakan pertama kali memilih hidangan utama dan lauk yang lebih sehat untuk menggantikan makanan penutup kalori tinggi mereka," kata penulis utama Martin Reimann, asisten profesor pemasaran di UA. 

“Pengunjung yang memilih makanan penutup yang lebih sehat mungkin mengira mereka telah melakukan perbuatan baik untuk tubuh mereka, sehingga mereka layak mendapatkan makanan berkalori lebih tinggi di bawah garis kafetaria,” tambahnya

Sesuai Medical News, menurut penulis, ini adalah studi pertama yang menyelidiki "efek interaksi dari jenis makanan dan urutan presentasi makanan pada pilihan makanan berurutan individu dan asupan kalori keseluruhan mereka." [] SINDONEWS

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.