TamiangNews.com, JAKARTA -- Sentral Organisasi Karyawan Swadiri Indonesia (SOKSI) menilai, Partai Golkar saat ini tengah mendapat teror dan intimidasi yang sangat kuat.

Foto : jpnn.com
Menurut Wakil Ketua Umum SOKSI Ahmadi Noor Supit, teror dan intimidasi tersebut dapat dibaca dari hasil survei yang dilakukan sejumlah lembaga. Disebutkan, partai berlambang pohon beringin akan dikalahkan partai sempalan Golkar.

"Mereka mengatakan, Golkar akan kalah dari Gerindra yang merupakan sempalan Partai Golkar", ujar Ahmadi pada Workshop Pileg dan Pilpres 2019 yang diselenggarakan SOKSI di Jakarta, Sabtu (29/9).

Menurut petinggi organisasi sayap pendiri Partai Golkar ini, partai yang berjaya di masa Orde Baru tersebut juga terus diteror secara psikologis. Terlihat di mana satu per satu kader dijerat kasus hukum.

"Padahal, SOKSI yakin kalau semuanya diperiksa, justru lebih banyak (kader) partai lain yang kena (jeratan kasus hukum). Jadi, kami menganggap intimidasi ini memang ditujukan kepada Partai Golkar," ucapnya.

Ahmadi lebih lanjut mengatakan, teror dan intimidasi sebenarnya sudah dialami sejak reformasi. Bahkan, Golkar ketika itu hendak dibubarkan.

"Tapi Bang Akbar Tanjung (mantan Ketua Umum Golkar) melawan, sehingga Golkar tetap eksis. Teladan Bang Akbar membuat SOKSI tetap semangat Golkar tidak kalah dengan sempalan-sempalan yang ada", pungkas Ahmadi. [] JPNN.COM

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.