TamiangNews.com, HIROSHIMA -- Tim penyelamat menyisir lereng bukit yang tertutup lumpur dan dekat tepi sungai Selasa untuk mencari puluhan orang yang masih hilang. Setelah hujan lebat selama beberapa hari menyebabkan banjir dan tanah longsor di Jepang barat daya, di mana jumlah korban tewas telah meningkat menjadi 122.

Foto : Republika.co.id
Pejabat dan laporan mengatakan lebih dari 80 orang masih belum ditemukan, banyak dari mereka di daerah Hiroshima yang paling parah. Dinas Pemadam Kebakaran dan Penanggulangan Bencana mengatakan 122 orang telah dikonfirmasi tewas pada Selasa pagi.

Beberapa hari hujan deras yang para pejabat cuaca telah sebut sebagai sejarah memicu banjir dan tanah longsor di daerah-daerah luas Jepang barat, termasuk prefektur Hiroshima, Okayama dan Ehime. Banyak orang mulai kembali dan memeriksa rumah mereka dan mulai membersihkan setelah hujan berhenti Senin.

Pemerintah telah membentuk gugus tugas untuk mempercepat pengiriman pasokan dan dukungan lain untuk pusat-pusat evakuasi dan penduduk di wilayah tersebut. Tetapi jalan-jalan yang terganggu dan transportasi darat lainnya telah menunda pengiriman, meningkatkan kekhawatiran akan kekurangan.

Minoru Katayama, 86, bergegas kembali ke rumahnya di kota Mabi, di Prefektur Okayama, pada hari Senin, dan menemukan istrinya yang berusia 88 tahun, Chiyoko, tewas di lantai pertama. Air banjir naik begitu cepat mereka menangkap pasangan itu dengan terkejut.

"Istri saya tidak dapat menaiki tangga, dan tidak ada orang lain yang membantu kami," kata Katayama kepada stasiun televisi nasional NHK. Istrinya termasuk di antara lebih dari 20 orang yang ditemukan tewas di kota, di mana tanggul sungai runtuh.

Penilaian korban sangat sulit karena luasnya area yang terkena dampak. Pejabat di Prefektur Ehime meminta pemerintah pusat untuk meninjau sistem peringatan cuaca, mencatat bahwa peringatan hujan dikeluarkan setelah kerusakan dan korban jiwa terjadi. Badan Meteorologi Jepang mengatakan hujan setinggi 10 cm (3 inci) per jam jatuh di sebagian besar Jepang barat daya.

Beberapa rumah hancur, sementara yang lain miring. Sungai meluap, mengubah kota menjadi danau dan meninggalkan puluhan orang terdampar di atas atap. Perahu dayung militer dan helikopter membawa orang ke tanah.

Ribuan rumah tanpa air bersih dan listrik di Hiroshima dan daerah-daerah yang terkena dampak lainnya, di mana banyak orang berbaris untuk tangki air di bawah terik matahari, dengan suhu naik setinggi 34 Celcius (93 Fahrenheit), yang memicu kekhawatiran tentang kesehatan masyarakat. Ribuan orang telah mengosongkan rumah mereka.

Di sebuah sekolah dasar setempat di distrik Yano di Hiroshima, puluhan warga berlindung dan beberapa berbagi cerita tentang pelarian sempit dari tanah longsor dan banjir. Persediaan seperti air, selimut dan pengisi daya ponsel disediakan. Ryutaro Hirakawa, 18, mengatakan dia melarikan diri dari rumahnya setelah mencium bau aneh yang datang dari tanah, tanda tanah longsor.

"Bau tanah dan rumput begitu kuat ketika saya membuka jendela," katanya. "Ada tanah longsor."

Warga lainnya, Saburo Yokoyama, 82 tahun, mengatakan dia merasa ngeri ketika melihat banjir mengalir di luar rumahnya. "Itu menakutkan, hanya menakutkan. Di depan rumah kami telah menjadi sungai, dan membuat kebisingan besar," katanya.

Perdana Menteri Shinzo Abe membatalkan rencana perjalanan 11-18 Juli ke Eropa dan Timur Tengah untuk mengawasi tanggap darurat. Abe mengatakan sebelumnya Senin bahwa pemerintah telah mengirim 73.000 pasukan dan pekerja darurat untuk upaya pencarian dan penyelamatan, dilansir laman AP. [] REPUBLIKA.CO.ID

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.