TamiangNews.com, JAKARTA -- Teka-teki masa depan mantan Komisaris Jenderal (Purn) Budi Waseso terjawab sudah pada pekan lalu. Setelah pensiun dan meletakkan jabatan Kepala Badan Narkotika Nasional (BNN), kini mantan Kabareskrim itu duduk di kursi Direktur Utama Perum Bulog. 

Foto : Kompas.com
Hal ini setelah Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno mengangkat pria yang kerap disapa Buwas itu menggantikan Djarot Kusumayakti. 

Pengangkatan Buwas sebagai Dirut Perum Bulog tak mengagetkan. Sebab, sebelumnya kabar tersebut sudah bocor ke media. 

Bahkan, Wakil Presiden Jusuf Kalla langsung melayangkan pujian untuk Buwas saat ditanya soal kabar Buwas akan memimpin Perum Bulog. 

"Hanya kalau Anda bicara Budi Waseso, dia seorang pekerja keras dan konsekuen", ujar Kalla di Kantor Wakil Presiden, Jakarta, Selasa (24/4/2018). 

Deputi Bidang Usaha Industri Agro dan Farmasi Kementerian BUMN Wahyu Kuncoro mengatakan, pengangkatan Buwas sebagai Dirut Perum Bulog merupakan suatu penyegaran. 

Pemerintah ingin mendorong Perum Bulog menjalankan perannya kian baik, mulai dari menjaga harga dasar pembelian gabah petani, stabilisasi harga khususnya harga pokok, hingga pengelolaan stok pangan dan bahan pangan lainnya di luar beras. 

Direktur Institut Agroekologi Indonesia (INAgri) Syahroni menilai Buwas sebagai sosok yang tegas dan berani sehingga potensial untuk mampu memberantas mafia pangan hingga ke akar-akarnya. 

"Latar belakang dan pengalaman Buwas menangani mafia pungli ketika di Bareskrim dan memberantas mafia n@rkoba ketika di BNN jadi modal pengalaman untuk membongkar mafia pangan", katanya di Jakarta, Minggu (29/4/2018).

Harapan besar sektor pangan memang kini ada di pundak Buwas. Rekam jejaknya selama di kepolisian dan BNN menjadi dasar banyak pihak menaruh harapan kepadanya memberantas mafia pangan. 

Selama ini, bukan hal aneh lagi harga-harga kebutuhan pokok kerap melambung tinggi. Hal ini tentu saja membuat masyarakat kecil berteriak. Sementara itu, pemerintah kerap mengatakan bahwa lonjakan harga kebutuhan pokok disebabkan oleh campur tangan mafia pangan. 

Tentu saja tahun ini, pemerintah tak ingin harga-harga kebutuhan pokok meroket seperti tahun-tahun ke belakang. Apalagi, di tahun politik, tak stabilnya harga kebutuhan pokok akan menjadi santapan lawan politik untuk mengkritik kerja pemerintah. 

Pekerjaan Buwas Pengangkatan Buwas sebagai Dirut Perum Bulog juga berdekatan dengan momentum jelang bulan Ramadhan. Seperti diketahui, jelang bulan Ramadhan harga-harga kebutuhan pokok kerap melonjak. 

Artinya, Buwas tak bisa santai-santai dengan posisi barunya. Kalau ia bisa tegas kepada bandar n@rkoba, kali ini ia juga harus menunjukkannya di sektor pangan. Apalagi, Buwas tak sendiri, kepolisan sudah lebih dulu membentuk Satgas Pangan untuk ikut menjaga stabilitas harga di pasaran. Tentu dengan pengalaman Buwas di kepolisian, sinergi antara Polri dengan Bulog bisa kuat. Sebenarnya sebelum pensiun dari kepolisian, Buwas mengatakan, apabila negara tetap membutuhkannya, ia siap. 

Kini, panggilan itu datang, saatnya ia membuktikan kata-katanya untuk memberantas para mafia pangan yang kerap mencekik kantong-kantong rakyat. [] KOMPAS.COM

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.