TamiangNews.com, KARANG BARU - Curah hujan yang mengguyur dari penggununan (hulu_red) yang terus berlangsung selama tiga hari,  puluhan desa di daerah aliran sungai terendam lintasan air, bahkan tanggul di Kampung Gelung Kecamatan Seruway dan Rantau Pakam Kecamatan Bendahara Kabupaten Aceh Tamiang jebol tergerus arus.



Pantauan Lentera24.com akibat curah hujan yang tinggi tersebut mengakibatkan meluapnya air sungai yang  mengenangi permukiman warga, seperti yang terjadi dua hari lalu Empat kampung dikecamatan Tamiang Hulu terendam akibat air yang melintas. Empat kampung tersebut masing. Kampung Rongoh, Bandar Khalifah, Alur Tani Dua dan Kaloy sementara  Kampung Babo kecamatan Bandar Pusaka mengalami hal yang sama.

Kemudian setelah kering didaerah hulu, luapan sungai tamiang tersebut terus melintas ke hilir. Akibatnya mulai tadi malam, Kamis (4/1) sekitar pukul 22.30 WIB permukiman warga yang berada di pinggiran DAS seperti Kota Kualasimpang dan Kota Lintang Bawah Kecamatan Kota Kualasimpang dan Kampung Kesehatan Kecamatan Karang Baru rumah penduduk sudah mulai terendam.

Bahkan Empat Kampung kecamatan Bendahara juga mengalami yang sama yaitu Kampung Teluk Halban, Teluk Kepayang, Teluk Kemiri dan Rantau Pakam sudah mulai terendam sedalam satu meter.

Sementera akibat derasnya luapan air sungai tersebut, tanggul penahan banjir dikecamatan Seruway dan Bendahara tergerus air sungai yang meluas.

Mendengar informasi puluhan kampung sudah terendam banjir, Bupati Aceh Tamiang, Mursil didampingi Wakil Bupati T. Insyafuddin, Ketua DPRK Fadlon, Dandim  0104/Aceh Timur Letkol Inf Amril Haris Isya Siregar, Kapolres Aceh tamiang AKBP Zulhir Destrian serta Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Samsul Bahri, Plt. Kepala Dinas  PU - PR Junaidi dan sejumlah pejabat lainnya turun langsung kelokasi di Kecamatan Bendahara dan Seruway dan memberikan bantuan masa panik kepada pengungsi, Jumat (5/1).

Camat Bendahara, Ibnu Hajar yang mendampingi kunjungan tersebut mengatakan  banjir dalam wilayahnya tersebut terjadi akibat meluapnya air Sungai Tamiang. Hal itu disebabkan sebagian tanggul rendah dan dilampaui air sungai.

"Akibat debit air deras dua titik tanggul  di Kampong Rantau Pakam jebol tergerus air selebar empat sampai lima meter ” ujarnya.

Menurutnya akibat jebolnya tanggul tersebut semakin mempercepat pemukiman warga yang terendam banjir. Ketinggian air di pemukiman warga mencapai 50 centimeter hingga satu meter. " Karena sebagian besar warga berprofesi nelayan jadi belum ada warga yang mengungsi dan warga beraktifitas menggunakan sampan ” ujarnya sembari menambahkan jika air bertahan, dapat dipastikan  semkian banyak desa yang terendam  karena desa yang berada dikawasan DAS ini jika banjir air sulit keluar disebabkan dikelilingi tanggul.

Beda hal dengan yang terjadi dikecamatan Seruway warga mengungsi. Hal itu dikatakan  Camat Seruway Husaini, ada 250 warga yang harus mengungsi yaitu pemukiman yang parah terendam banjir Kampong Gelung. Hal itu terjadi karena tanggul yang ada jebol digerus air selebar lima meter. Kondisi ini membuat  warga mengungsi ke daerah yang aman. “ Saat ini ada sekitar 130 rumah terendam dan 250 jiwa harus mengungsi" jelasnya.

Setelah melihat langsung kondisi tanggul yang jebol Bupati Aceh Tamiang, Mursil memberikan bantuan masa panik untuk dapur umum pengungsi dan merintahkan Pelaksana Tugas Kadis PU - PR Junaidi untuk segera memeriksa tanggul sepanjang Sungai Tamiang yang berpotensi jebol dan  dan segera memperbaiki tanggul yang jebol tersebut agar  banjir tidak meluas.

Pelaksana Tugas Dinas Pekerjaan Umum, Perumahan Rakyat Aceh Tamiang Junaidi mengatakan mulai besok akan turunkan tim untuk mengecek kondisi tanggul sepanjang aliran sungai.  "Besok tim sudah berkerja untuk mengecek kondisi tanggul. Tim akan mengukur tanggul yang perlu perbaikan dan penambahan tinggi" jelas Junaidi sembari menambahkan sesuai dengan anjuran bupati untuk kerusakan yang kecil agar dapat menggunakan anggaran desa (ADD). []

Berita ini sebelumnya telah ditayangkan di Lentera24.com (A Group Member of Tamiang News) dengan judul  "Lintasan Banjir Dari Hulu ke Hilir, Ribuan Rumah Terendam".

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.