Dilihat 0 kali

TamiangNews.com, SITUBUNDO -- Pemerintah Kabupaten Situbondo, Jawa Timur, akan mengembangkan inovasi budi daya lalat hitam sebagai pakan ternak di tempat pembuangan akhir (TPA) sampah.

"Inovasi pengembangan bahan organik untuk budi daya lalat hitam sudah mempelajari teknologinya dan ke depan tinggal belajar bagaimana budi daya lalat pada daerah-daerah lain yang telah melakukannya terlebih dahulu," ujar Bupati Situbondo Dadang Wigiarto di Situbondo, Sabtu.

Ia mengemukakan, dengan mengembangkan inovasi budi daya lalat tersebut di TPA sampah sehingga kehadiran lalat hitam tidak membawa dampak buruk, melainkan bisa diolah menjadi pakan ternak.

Inovasi lain yang telah dijalankan dalam hal pengelolaan sampah, katanya, adalah budi daya cacing yang digunakan untuk membusukkan sampah organik di TPA sampah dan kemudian telur dan cacingnya juga diolah menjadi pakan ternak dan ikan.

"Jika dihitung lagi, nilai tambah budi daya cacing menjadi lebih tinggi jika dimanfaatkan sebagai pakan ternak maupun pakan ikan," ucapnya.

Bupati Dadang mengatakan, pengelolaan tempat pembuangan akhir sampah lain adalah gas metana tidak bocor dan tidak mencemari lingkungan sekitarnya.

"Pemerintah telah berinovasi dengan mengalirkan gas metana kepada penduduk yang berada di sekitar tempat pembuangan akhir (TPA) sampah, dan gas metana itu dibuat bahan bakar memasak sehari-hari atau sebagai pengganti LPG," katanya.

Menurut Bupati, saat ini gas metana di TPA Situbondo terus bertambah, namun jumlah penduduk yang tinggal di lingkungan sekitar TPA tidak bertambah atau hanya 10 KK yang memanfaatkan gas metana.

"Oleh karena itu pemerintah daerah lewat dinas lingkungan hidup (DLH), sehingga kami pikirkan untuk membuat gas metana menjadi sumber listrik baru," tuturnya. [] Antara, foto : ilustrasi

Comments
0 Comments

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.